Perpustakaan SMA Negeri 2 Metro

Efek Samping Masa Orientasi Sekolah

22 Desember 2015
04:26:44 WIB

Hari masih pagi, sangat pagi. Sinar mentari masih tampak malu malu menyelusup dalam rimbunnya dedaunan. Diam diam menusuk kulit yang sedikit hitam.

                        Senin 13 juli 2015 *puasa broo puasaa. Hari ini, hari pertama masuk sekolah baru. Berat memang, dimana biasa bangun pagi untuk bergegas demi menempuh jarak yang lumayan jauh, demi masuk SMP di kota. Dan hari ini? Semua berbanding terbalik, jam 7 kira kira bel SMA di dekat rumah sudah menjerit jerit menyanyikan lagu. Ntah apa itu lagunya, samar terdengar “kami siswa putra dan putri, di SMA......”

            Rumah mulai heboh dengan suara walet walet wanita, yaitu anak kost. Enggak gua nggak nge-kost. Tenang... Wajar anak rantauan yang baru perdana jauh dari orang tua, baru pula masuk SMA. “Aduhhh. Berangkat jam berapa? Ini kok speaker udah bunyi jam 7 kurang?” teriak Rista dari kamarnya yang berada di ujung. Ya begitulah, mereka semua sudah siap dengan seragam SMP nya. Dan saya? Boro boro mandi. “udah tenang, nanti upacara dulu kok. Hari ini juga Cuma perkenalan sama bahas syarat buat MOS” ceplosku dengan santai. “Loh kok?? Belum mandi? Udah jam berapa magno, aku semangat banget mau sekolah nih.” Sahut Wayan dengan logat khas Bali. “Iya deh iya, ntar jam 7 kurang berangkat mandi, kalian berangkat aja dulu gak papa.” Jawabku sambil nyelonong masuk ke kamar mandi.

            Rumah sudah sedikit sepi, hanya ada suara deru mobil dan motor di depan rumah yang menandakan ini sudah pukul 07.20 lebih. Gila? Memang. Gua masih sibuk dengan kaos kaki yang hilang sebelah. “Ya Allah. Temukan kaos kaki itu. Tolong, ini sudah siang. Siapapun yang nemuin bakal jadi.....” batinku sambil mengobrak-abrik laci tempat kaos kaki. “Belum berangkat?” ucap ibuku. “Ah belum, kaos kaki masih belum ketemu buk.” Sahutku cuek dan masih asik dengan laci itu. “Ini ada gitu lhooo, jatuh. Makanya kalau nyari yang bener.” Sambil mendorongku agar segera bergegas keluar kamar.

            “Aku berangkat ya buk? Uang sangunya setengah aja, kan sekolahnya deket. Oh iya, aku nggak pake motor. Tapi kalo uang bensin diedit jadi uang tambahan boleh kok bu! Hehe..” candaku. “Uwes gek mangkat, jam tengah wolu. Wes kene salim gek mangkat kono ndang..!!!!” sahut ibu sambil sedikit meringis.

            Sampailah di depan gerbang sekolah baru, terpampang tulisan di spanduk yang memamng menyolok mata. Spanduk tergantung tepat diatas gerbang itu bertuliskan “SELAMAT DATANG SISWA-SISWI BARU SMA NEGERI 2 METRO TP.2015/2016....”. Dan rupanya gua udah telat dan gua lalu bergegas lari terbirit-birit mencari siapa yang gua kenal di kerumunan orang banyak itu. Ada yang teriak “Oy!!! Magnokkkkk sinii gesit!!,” teriak fitri yang sudah masuk dalam barisan upacara.gua lari menghampiri barisan itu yang memang hampir 3 baris adalah kawan se-geng waktu zaman SD.

            Upacara hampir selesai, dan sudah di duga, banyak siswi yang mulai berjatuhan. Iya pingsan, alasan dari mereka sama katanya panas, katanya puasa, katanya.....

            Proses demi proses terlewati, sampai tibalah pembagian kelas sementara selama MOS. Dan gua terpilih menjadi anggota X4, diablik atap kelas X4 kira-kira ada 32 meja+kursi, lengkap beserta penghuninya. Dikelas ini aku hanya mengenal 1 orang yang sangat akrab yaitu Suci, kawan se-geng pas SD. Dari sekian banyak anggota geng waktu SD, 2 orang masuk X4, sisanya hampir semua di X3. Tenang masih tetanggaan sama yang lain.

            Sampai tiba waktu perkenalan diri, secara gilir kakak camat laki-laki yaitu Kak Guntur Prasetyo dan kakak camat perempuan yaitu Kak Arum Faradita mengenalkan biodata dirinya secara lengkap dan gamblang. Kemudian tiba saat giliranku setelah beberapa kawanku yang sudah mendahului. “Nama An-nisa magnolia panggil aja magno, asal sekolah SMP Negeri 1 Metro,”. “Siapa? Magno? Nggak salah? Aneh! Haha,” ejek seorang lelaki di pojok kiriku. “Ada yang lucu kok yang ketawa Cuma kamu! Nggak ada kan. Gini ya kalo dipanggil An-nisa itu banyak banget yang nengok pasti...” ketusku.

            Sampai bel menjerit menandakan bahwa tiba waktu pulang, aku dan Suci bergegas kumpul bareng dengan kawan se-geng pas SD itu. Iya kita jalan bareng-bareng pas pulang mirip kaya geng kampak merah, sama persis sama orang mau tawuran.

            “Aku naksir kakak kelas yang namanya ini nih.........” melda curhat panjang kali lebar disampinku. “Oh gitu? Terus? Mau diapain kalau suka?” jawabku cuek. “ihhh, kamu mah.. emang kamu gak ngeliat yang bening hari ini? Buta ya? Aduh kamu. Iya kamu magno, aku tau ya kamu sama pacar kamu udah 2 tahun. Tapi tolong ini cuma suka aja kok, Cuma bilang salah satu dari mereka ganteng! Bisa buat cuci mata! Kamu kan LDR udah to kumbahen matamu” celoteh melda. “nggak ah, gantengan pacarku. Nyuci mata ntar pake sabun colek aja di rumah, kurang bersih ya pake mesin cuci, kurang lagi ya di laudry, masih kurang lagi ya di Steam motor atau shorum mobil da,” sahutku sinis. “huuuu! Dasar anak kok aneh bener. SMA cinn SMA udah gadis cinn,” ejek melda

...

            Hari pertama MOS(Masa Orientasi Sekolah) kali ini gua berangkat lebih pagi dari sebelumya. Ini karena permintaan Imelda, iya katanya mau nyuci mata dia sebelum upacara. Jalan kesana kesini dan melda nunjukin laki ini laki itu, nggak pernah gua gubris.

            Sampailah pada upacara MOS hari ini. masih sama, banyak yang pingsan. Dan dilarikan ke UKS. Sudah banyak yang sakit rupanya di hari pertama, sakit yang nggak wajar juga ada.

 Berhubung sehabis upacara Suci dipanggil ibunya yang juga kebetulan mengajar di sini, kantornya juga dekat banget sama UKS, singkat cerita jadi satu. Ya nggak jadi satu, mepetlah. Secara otomatis karena kita kemana mana berdua jadi ya gua yang diajak nemuin ibunya.

            Deg! gua bertemu dengak sosok laki-laki kelas 11 IPA(sensor) yang Cuma diem sambil liat sana-sini. Awalnya gua kira kakak itu sakit, dan ternyata gua salah. Dia yang nyembuhin orang yang sakit(gak wajar) di UKS. Gak ganteng kok, manis juga kagak. Tapi jarang gitu kan? Anak cowo stay di UKS dan ngurusin anak cewe. Dan pas gua liat cara dia nyembuhin pasiennya yang gak Cuma satu atau dua itu. Deg! Salut gilak. Sayang banget kayanya sama cewe. Kaya ngelus kucing gitulah. Tenang, gua masih ada di proses normal dan nggak ada rasa apapun. Sampai akhirnya Suci selesai dengan urusanya dan kita balik ke kelas X4.

...

Hari terus berlalu,bentakan demi bentakan udah mulai lembut sekarang. Materi materi kemaren juga udah lumayan buat pengalaman hidup. sampai akhirnya gak kerasa masa MOS yang bagi gua kaya latihan militer ini hampir kelar.

Jam udah nunjukin pukul 12.00 siang di hari ke tiga MOS. Kita warga SMANDA semua Isoma. Sesudah itu kita lanjut materi renungan. Dan jujur, gua yang katanya sangar? Bisa nangis pakek kejer sis/bro/gan/coeg!. 

            “Pejamkan mata kalian, tundukan kepala kalian dan nggak usah hiraukan kawan ataupun setan setan di samping kalian,” ucap senior Kak Farhan Putra Pratama Durrel. Tiba-tiba ada yang teriak dari barisan duduk paling belakang, “kak ada yang pingsan.”.

            Renungan selesai, banyak yang pingsan, banyak pula yang skit beneran ataupun sakit yang nggak wajar. Dan Refina, anak kost gua sakit, parah katanya. Ya karena gua ngerasa agak gimana gitu, ya gua ke UKS kan?

            Sampai lah di UKS, dan suasana berubah mecengkam. Ada yang sakit, dan nggak salah lagi, kakak itu lagi yang dicari. Iya yang nggak ganteng nggak juga manis tapi cimid-cimid.

            Gua masih nungguin Refina yang ada di samping gua, dan yang sakit itu temen sekelasnya Fina juga anak X6. Kakak itu dateng dengan muka polosnya sama ciri khasnya pake jacket. Dia Cuma ambil air abis itu dia keluar bentar, terus temenya fina itu di pijit pijit suruh minum air yang dia bawa. Eh sembuh! Buset! Dukun kali ini orang?

            Gua masih heran sama kakak ini? gak inget namanya siapa,tapi tenang. heran gua gak laju tancap gas buat kepo tentang dia. Cuma denger “panggil si anu anak kelas ini”. Inget ciri khas dia datang ketika ada yang bilang panggil si anu anak kelas ini, disini ada yang lagi gini. Dia ada disana bilang gitu ya!

Keanehan demi keanehan di SMANDA udah mulai gua kenal, baru berapa hari gua disini gua udah hampir tau tentang semua alias sedalem-dalemnya. Dulu juga udah tau banyak tentang ciri khas SMANDA, tapi gak sebanyak pas gua MOS 3 hari ini.

            Sampailah ke jenjang dimana semua bakal legaa! Upacara penutupan MOS udah kelar barusan, gua seneng banget disini. Akhirnya, penderitaan gua bolos diem-diem pas istirahat buat nggak nyari tanda tangan panitia, Kelar! Acara tebak-tebakan apa aja yang harus dibawa juga kelar! Cuma kalo kata melda “ugong kelar nak koe ora ketemu kumbahan moto,”

...

MOS udah berjalan, semua kegiatan dan embel-embel tentang pelantikan yang katanya ngerubah sikap SMP jadi SMA(busek aja P nya ganti A). Hari hari gua sebagai pelajar masih gua nikmatin. Pelajar yang udah gadis kata kawan se-geng pas SD. Kalo kata gua tepatnya “udah gadis rangkap pelajar K13 letih dengan tugas, lelah disiksa rindu.” Aduh kelabasan.

Pembagian kelas resmi, gua masuk IPA1. Bareng Melda, Suci, Anif, yang se-geng juga pas SD. masih sama topiknya, mereka Cuma ngebahas tentang kakak kelas yang Ganteng. Dan gua? Masih sibuk deng LDR(Lelah Disiksa Rindu).

Pas pemilihan ekstrakulikuler gua milih paskibraka, basket putri, dan gua pputusin lanjutin Merpati Putih karena ini yang nemuin gua sama pacar gua. gua pilih ketiga itu di angket. Alasan gua berdua sama imelda pilih paskib itu sama, gua pikir ini gak jauh beda sama Merpati Putih, ternyata jauh. Gua gak cocok di bagian yang terlalu militer agak apalah itu. Baru hari pertama gua udah nyerah di paskib, padahal denger-denger disini ada cuci mata. Terus gua sama Melda diseret buat masuk ekstrakulikuler PMR, dan gua juga nambah KIR, gua gak jadi ikut basket putri karena emang tabrakan, gua lebih milih futsa cewe. Banyak ya pilihan gua? iya gitu gua ikutin aja arusnya. Seru kok ekskul banyak, ada banyak yang ganteng kok kakak kelasnya. Tapi tetep ganteng pacar gua!

Melda sempet gak habis fikir juga sama gua, dimana jaman SMA gini cewe udah gila-gilaan main tebar pesona sama cowo. Dan gua? Boro-boro di SMANDA ini nyari. Ketemu juga mantan lagi mantan lagi, kalo gak mantan pacar ya mantan gebetan. Terus lagi melda suka ngomel gua belum gila dandan. Gausah nanya, gua pake pelembab aja baru SMP kelas 3 abis ujian. Syarat wajib gua mah Cuma 1 parfum MAN aja cukup. Wajar melda gitu, pacar baru katanya. Wajar est!

Sampai kawan gua ada yang bilang “jangan dewean kalo ngumpul-ngumpul gini sama kita. di SMANDA gak ada yang nyantel? Main kok sendirian, malem pulak.” Ejek kawan gua yang umur av:20th. Gua Cuma bisa jawab “heleh satu aja kagak abis gua, udalah pacar kok banyak-banyak.” Timpal gua.

...

Sampai akhirnya ditengah malem pas gua lagi duduk termenung, setan jahat dateng dipikiran gua. Apa iya gua cari laki lagi? Ah enggak lah. Gua udah lama banget bertahan, gila kalo nyerah. Siapa juga kan yang mau? Secara gua mah apa. Gendut, item, kekar, dan sangar. Lagian gua bukan anak gaul yang punya dekengan sana-sini. Bukan anak tongkrongan cafe. Gua Cuma anak warteg yang makan bareng bareng kucing. Yang lain My Trip My Adventure, gua apa? Main ke kali aja gua di jitakin. Guamah apa? Cuma anak My Sleep My Adventure yang Cuma bisa jadiin ekspetasi sama realita harus sama. Kaya yang harusnya ekspetasi gua mancing di laut, selfie dalem aer alias under water. Realita gua apa? Mancing di kolam, tar berenang nyeserin ikan di kolam itu. Butek bro butek!

Ternyata emang bener namanya SMA adalah masanya cinta-cintaan, walaupun gua sedikit jeleh, gumoh, kenyang sama cinta-cintaan. Yang ada di pikiran gua Cuma satu, setia udah gitu.

Sampai akhirnya gua makin galau dengan kondisi gua, maksudnya kondisi krisis cinta dan kasih sayang, gua beraniin diri buat kepoin dia.iya kakak serba aneh itu. Kebetulan anak kost gua ada yang kelas 11 IPA juga yang sekelas sama kakak aneh ini yang nggak ganteng dan nggak manis dan nggak ada yang menarik dari dia kalo kata kawan gua, tapi mereka nggak tau dia itu anak unggulan. Gua kepoin pelan-pelan siapa namanya? Rumahnya dimana? Alumni SMP mana?

Hasrat gua makin menggebu-gebu buat kenal sama kakak yang kata kawan-kawan gua gak ada gantengnya tapi unik. Sampai akhirnya gua beranikan diri buat cari pin BBM kakak unik ini. Gua nanya mbak Asih. Dan! Deg! Dia punya. Rezeki anak sholeh.

Gua kelupaan satu lagi, gua harus tau dulunya dia gimana? Dan pas gua curhat bareng sama adik sepupu gua yang dulu pernah sekolah di smanda. dan lagi sepupu gua tau tentang dia.kesempatan! Anaknya kalem, pinter, radak playboy.(Cuma radak)

Tololnya gua, gua bimbang banget mau nginvite apa kagak yang jelas jelas pin udah di depan mata, pake barcode juga sedetik kelar kan?, terus pas gua maju mundur mau nginvite gua tiba tiba nyeplos “aduh di invite nih?” tanya gua ke mbak Asih. “Terserah, jangan aneh aneh tapi. Kamu udah punya pacar. Istigfar dulu ya dek. Mbak Cuma mau kasih tau, pacar kamu juga dulu mempesona banget pertamanya. Sekarang aja gini. Dia lagi sibuk cari uang buat halalin kamu nanti. Dia juga kan masih inget kamu. Invite aja tapi tetep setia,” ucap mbak asih. Dia emang selalu jadi saksi perjalanan cinta gua, delalu nasihatin, dan jadi bantalan setiap umbel yang berharga.

Dan ntah kenapa ini bibir nyeplos gini “kalo statusnya nama cewek gak jadi nginvite. Dan akhirnya gak jadi nginvite. Ya karena udah ada nama ceewek.

Sepupu gua bilang dia udah lama pacaran, 2tahun lebih. Dan walaupun dia playboy gitu, dia tetep setia sama kandidat awal itu tadi. Jadi? Definisi playboy buat cowo unik ini beda. Playboy:dia Cuma ramah banget sama cewe dideket dia, inimah penyayang. Setia juga jadi definisi beda buat dia, setia:walaupun dia ramah banget sama cewe lain dia bakal tetep lakuin yang terbaik dari yang paling baik buat ratu istemewanya.

Dia juga sederhana banget orangnya, kayak gak di duga gitu. sama kayak pacar gua. Gua mulai tau dia kesekolah naik apa, tingkah dia gimana, cara bicaranya, natap orang gimana. Persis sama apa yang ada di pacar gua. beda muka aja sama umur haha.

Sampe akhirnya gua kelepasan hampir semua tau tentang kakak kelas ini, makin hari gua kaya gak sengaja ketemu atau bahkan ditemuin sama kawan sekelas gua yang kebetulan udah kaya adik-kakak sama kakan aneh itu. asli.

Dan khilaf lagi gua nginvite dia, dan nyeri banget. Dia bm mbak gua, kawan gua, lah guanya kapan? Oya gua jelek dan gak ada mental.

Sampai beberapa hari nama kontak bbm dia makin berubah. Termasuk status yang ada. Udah ganti gitu kaya inisial. Profile bbmnya juga ganti jadi tulisan makasih. Katanya ini kesempatan buat gua. Tapi.. nginvite aja gua takut, ketemu papasan aja gua kemecer gimana gitu.

Makin hari makin gua sering ketemu dia, makin sering sesering mungkin. Pas suatu ketika gua berangkat pagi mau nyebrang masuk sekolah, gua ngomong eh kak anu mana ya? Gua sebut merk! Dan? Anaknya ada di belakang gua? malu? Pol!

Besoknya juga gitu, ketemu pas lagi ritual pagi. Alias Bpk./Ibu guru udah baris pertanda gua harus salim. Sama juga, gua lagi sebut merk dan dia di belakang gua. malunya subhanallah,

Sampailah di tragedi mencengkam di kelas gua, dan yang dicari ya kakak anu itu. Gua jadi kaya cewe alay yang gak bisa nutupin kalo gua kaya kena apa gitu. Pelet? Wkwkw rugi yang mau melet gua.

Nggak kerasa tragedi kita ketemu sampai dia nolongin gua, udah berlalu. Lama dan makin lama.sampai akhirnya gua baru sadar pacar gua gak tau kemana akhir-akhir ini. Dan setelah HP gua berkedip-kedip menandakan ada yang bunyi(bukan alarm). Gua tersadar ini ada yang ngubungin gua, ngasih kabar. Hamdallah, rezeki anak sholeh.

“Hallo assalamualaikum tong? Sehat kan? Kabar?,” sapa suara yang membuat mata berkaca-kaca. “iya teng waalaikumsalam keteng sayang, sehat kok. Masih sama, masih kangen kamu,” gua emng gitu, lebay banget kalo udah sama dia, ngalem. Padahal muka gua sangar. Ya gimana? Emang rindu rutinitas gua.

“nggak aneh-aneh kan disana? Ada yang ganteng gak,” nada mulai serius. “banyak, kenapa nanya gitu,” sahutku. “iya banyak, yang kaya aku gini ada gak? Ganteng lahir batin.Udah gitu mau sama kamu ndut! HaHaaaaa.” Candanya, “dasar!! Kurang ajar,” nadaku mulai naik. “Cie magnoku marah ya? Kamu senyum aja nggak cantik kok. HaHa” candanya lagi. “nggak cantik kok suka sama aku?” dengan nada serius gua jawab. “ya kan kamu empuk kaya kasur. HaHa,” tawa diantar kami makin pecah meskipun jarum jam menunjukan pukul 11.00 malam

“kok belum tidur?” tanyanya dengan nanda sedikit merindukan *aw. “masih kangen berat,” tak kusadari yang berkaca kaca mulai menitihkan air mata, suaraku mulai bergetar. “Aduh kamu, nangis? Tukan baper ya kamu kalo udah kangen kangenan gini? Hahaha,” masih tertawa ngekek. “Dih Pede woy GR lo!,” bentakku.

“kamu yang sabar ya nunggu aku, aku sayang kamu kok. Walaupun jarang komunikasi. Kan kita udah tau kan? Katanya udah gede. Udah bisa saling jaga berasaan kan ya? Iya aku smsan sama beberapa cewek tapi just friend kok sayang, kamu  gimana? Sama cowo disana? Aku percaya banget kamu gak laku hahaha, bukan gitu candak. Kamu bisa jaga kepercayaan kan walaupun kamu lirik-lirik yang lain? Kamu strong kan ya? Ya gak papa kalo ujungnya milih yang lain. Berarti emang.....,” “ennngggggaak, akuu *hiks* emanng liat yang lain karena aku punya mata tapi tetep aku punya tanggung jawab yang lebih besar, jaga kepercayaan sama buktiin janji aku bro!,” sahutku dengan nada yang gemetar kemecer. “alah preettttt! Hahahaha. Udah ya ayok tidur. Night kebo kesayangan,”

Dia memang begitu sederhana, humoris romantisnya diselipin sedikit aja, jadi manis. Gua emang kayaknya, baru kayaknya suka sama kakak kelas. Tapi berhubung Allah itu baik dan ngingetin gua langsung lewat pacar gua ya jadi gua mulai lupa lagi sama kakek aneh itu tadi.

...

Pagi ini gua berangkat dengan penuh semangat, percis kayak anak TK berangkat kalo dibawain bontot nugget. Dengan lengkung di bibir yang terus gua tebar di jalan. Rambut yang basah memberi efek seger di muka gua.

Lagi, dan lagi. Gua ketemu sama kakak aneh ini. Dan gua sempet jalan disamping dia karena alasan ketidak sengajaan. Sebenernya, karena alasan rezeki anak sholeh aja sih.

Rutinitas pertama kalo pas berangkat pagi adalah, rumpi-rumpi dulu sama kawan-kawan, kalo ada PR yang belum dikerjain ya ngerjain PR. Karena hari ini gua free, dan melda udah njerit manggil nama gua dan ngode gua suruh duduk di samping dia dan dengerin cerita dia dengan pacar barunya, mantannya, kakak kelas gantengnya, dan segalanya.

“oke, aku udah cerita tentang semua. Kamu nggak cerita tentang kakak anu itu?,” sambil melihatku. “nggak da, aku kan nggak suka sama dia. Iya awalnya tertarik sama dia tapi udah enggak. Karena aku udah tau kita sama sama punya komitmen buat setia, kita juga sama kok da, sama-sama pasangan LDR,” jawab gua lirih. “Alhamdulillah kalau sadar nokk!!.” Bentak melda

Jadi.. dari peristiwa MOS ini gua punya pelajaran banyak hal, terutama tentang cinta-cintaan.Dari sini gua ngerti buat apa para remaja harus jatuh cinta, buat ngerasain pening dan galau.haha. nggak gitu, cinta bakal kasih dua pilihan yang berat. Buat bertahan atau ngambil yang baru walaupun ceritanya juga nanti gitu juga.Gua mulai sadar gimana gua ambil keputusan, gua ambil bertahan. Karena gua tau, kakak itu menarik dimata gua ketika gua lagi dalam kondisi bosan dan kacau. Gua juga sadar gua nggak mungkin buat terus bilang dia unik dan menarik. Sekarang gua delete menariknya.Gimanapun ceritanya, gua emang khilaf tertarik sama dia, kayak ada magnet-magnetnya gitu sih. Tapi dari peristiwa ini juga gua belajar banak dari kakak unik itu. Gua bisa tetep setia kayak dia. Gua bisa fokus sama sekolah sambil seling-seling mikirin pacar yang jauh kayak dia.

“Karena cinta akan tetap memenangkan juaranya yang berjuang lebih awal dan yang  paling kuat, karena setia tidak akan memilih untuk pergi karena ada yang lain , dan karena kamu dan semua tentangmu pacarku, aku tak mampu untuk sekejap saja lupa dengan janjiku..”

NAMA PENGIRIM : AN-NISA MAGNOLIA

KELAS  : X IPA 1

 

Share



0 Komentar

    Form Komentar

    Google Search

    Agenda

    'Sekilas tentang SLIMS dan SLIMS Community Meet Up (SLIMS ...'

    Artikel Terpopuler

    Seperti yang pernah saya jelaskan di tahun sebelumnya, tiga bulan
    Sejujurnya, jika dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, semangat

    Berita Terpopuler

    Ini adalah SLIMS Meet Up yang keempat. Tahun ini diadakan di
    Alhamdulillah dari 70-an Lapak Baca yang

    Video Terpopuler

    Film pendek ini diadaptasi dari novel Time After Time yang ditulis
    Ada puluhan murid yang diceritakan dalam buku ini. Setiap anak

    twtitter Perpustakaan SMA N 2 Metro

    Banner

    //