Perpustakaan SMA Negeri 2 Metro

Label PUSTAKAWAN 2011

31 Oktober 2015
07:42:16 WIB

Jauh sebelum heboh demam angka 11, saya sudah pernah membahas angka 11 yang mengantarkan saya mulai dari seminar hingga sidang skripsi. Nah, di tahun 2011 yang dipenuhi  angka 11 ini, ternyata mendapat berbagai macam rejeki yang tak terduga. Bukan sekedar keberuntungan semata, tentunya dengan berbagai usaha dan kerja keras.

Awal 2011, saya seperti ketiban durian runtuh. Perpustakaan kampus tempat saya bekerja mulai terjadi perombakan besar-besaran alias stock opname dan juga peralihan koleksi secara komputerisasi. Dari tidak ada komputer sama sekali alias masih manual, dikasih tujuh komputer sekaligus lengkap bisa online pula. Dari cuma ruangan kelas dipindah menjadi satu lantai full tanpa sekat. Ditambah 16 lemari buku baru. 4 rak loker penitipan barang. Dan masih banyak perubahan drastis lainnya. Tidak hanya itu, saya dikejar deadline merampungkan ribuan buku baru yang harus selesai sebelum semester baru; mulai dari inventaris, labeling, cap, slip buku hingga menyampul. Tentunya saya gak sanggup buat mengerjakan sendiri, apalagi nasib saya simpang siur mau resign kapan. Demi deadline tercapai, saya meminta bala bantuan meskipun bukan orang-orang berlatar perpustakaan. Tiga orang untuk mengentri  dan meresensi buku ke komputer; Mas Arief, Iqbal, dan Holy. Mereka bertiga ini, tangannya lincah banget buat ngetik. Sepuluh mahasiswa Jurusan Matematika untuk katalogisasi, sayangnya yang bertahan hingga titik terakhir hanya tujuh. Maklum, tiga yang mengundurkan adalah laki-laki, kurang telaten, hehe.. kemudian ada tambahan tiga alumni mahasiswa yang baru lulus juga untuk katalogisasi; Santi, Resti, dan Sari. Nah…mereka ini yang paling rajin… Saya akui, saya nepotisme dalam memilih mereka, karena mereka adalah adik, sepupu, dan teman yang kenal. Yah…yang penting kan kerjanya maksimal.. :p

2
3
4

 

Urusan sampul meyampul, Bu Lis jagonya. Saya juga senang ikutan nyampul, apalagi ensiklopedia-ensiklopedia yang harganya selangit, pengen peluk-peluk rasanya :D Untuk hal inventaris dan cap saya serahkan ke empat murid yang sedang magang. Rekan saya yang lulusan D3 perpustakaan, Feri memegang kendali untuk software perpustakaan dan barcode. Pokoknya tanggung jawab full, bahkan Feri ampe meriang karena ngelembur. Tugas saya yang tak bisa diganti adalah klasifikasi buku dan labeling, dua tugas ini lumayan bikin mata pedes. Gak hanya buku baru, ternyata buku-buku agama (maklum kampus berbasis agama jadi lumayan banyak buku agama) yang lama, klasifikasinya salah semua. Akibat kebanyakan bercumbu dengan debu-debu, saya ampe menderita batuk ampe 100  hari. Padahal udah pake masker ama sarung tangan loh… @_@

Hingga hari H itu datang. Saya dapat SK jadi abdi negara, tentunya juga sebagai pustakawan, hehe… Huaaa…rasanya beraaaattt…kerjaan di kampus belum beres. Saya juga gak tega resign. Masalahnya mencari pengganti pustakawan itu susah banget loh, gak kayak profesi-profesi lain. Bisa dibilang mahluk langka, haha.. :D

Selama masa pembekalan CPNS sebulan, saya masih bolak-balik ke kampus. Pokoknya Februari adalah hal teribet dalam hidup saya. Gak sempet baca, apalagi posting review. Bahkan Ibu Peri, Endah Sulwesi pernah kirim wall di Group Pembaca Serambi menanyakan keberadaan saya yang menghilang bagai ditelan bumi. Gak sempet online… :p

6

 

Pertengahan Maret, mulai aktif bekerja di Perpus Sekolah. Sebenernya jauh dari harapan saya. Dulu ngebayanginnya ditempatkan di Perpustakaan Daerah. Jujur, saya sampe nangis gak mau diambil aja. Kayaknya saya emang gila, jadi abdi negara malah emoh. Saya udah ngebayangin…ampun…perpustakaan sekolah kalo negeri yaaaa….gitu deh…hidup segan mati tak mau. Sebenernya di kampus dulu juga keadaannya begitu, tapi saya ‘teror’ para petingginya, mereka merespon positif karena perpus juga sebagai penentu akreditasi sebuah kampus. Lha kalo di sekolah?? Bisa dibayangin kan, mau saya ‘teror’ juga percuma. Dana pasti minim. Pengadaan buku cuma sumbangan dari Diknas, itupun belum tentu tiap bulan. Bagi kebanyakan sekolah negeri, keberadaan sebuah perpustakaan kurang diperhatikan. Mana sekolahnya pelosok pula, jauh di ujung.

Dugaan saya benar. Perpustakaan yang saya tempati persis seperti yang saya bayangkan. Ruangannya hanya satu kelas, suram, buku di lemari penuh sesak dari jaman kapan, dan… masih manual. Sudah bisa dipastikan murid yang datang ke perpustakaan hanya hitungan jari, itupun itu-itu lagi muridnya. Saya ditantang bapak, PUSTAKAWAN itu harus bisa mengubah PERPUSTAKAAN menjadi menarik.  Percuma  ada pustakawan kalo perpustakaannya gak berubah. Jdeennnggg!! :D

Setelah dua minggu kena shock dengan keadaan, saya mulai semangat di bulan April. Pelan-pelan buku yang ada dientri secara komputerisasi, dipasang barcode satu per satu. Buat nambah koleksi, murid-murid kelas XII yang lulus diwajibkan nyumbang buku. Ini aja banyak yang gak mau, karena dulunya gak pernah ada. Pokoknya nyumbang buku bebas, gak harus baru yang penting bisa dibaca. Targetnya semester baru, Juli harus sudah sistem digital. Agak susah memang mengubah kebiasaan sikap disiplin murid. Jika sebelumnya saat manual, murid yang pinjam dan mengembalikan buku susah dideteksi. Kadang pinjem udah ngaku balikinlah. Nah, dari sistem barcode ini perpus bisa dapat pemasukan karena sistem denda sudah berjalan otomatis. Saya belikan buat buku-buku fiksi modern yang sebelumnya cuma ada buku-buku sastra jaman kapan. Sebagai rangsangan buat baca diperpus, uang denda juga disisihkan buat beli majalah Gadis, Kawanku, Cinta Cinta, Alia, Hidayah, Intisari dan lain-lain yang edisi lama. Yang penting ada dulu, itupun muridnya udah rebutan. Yang baru biasanya koleksi saya pribadi, biarlah buat di perpus, semakin banyak yang baca kan semakin bermanfaat :))

Alhamdulillah, pengunjungnya melonjak drastis. Selalu di atas 75. Bahkan Senin-Kamis lebih dari 100-150. Meskipun gak semua niatnya baca. Ada yang hot spot-an sekedar buka facebook, nonton TV, ngerjain tugas, cuma curhat, yang ngecengin kakak kelas juga ada :D Setelah berkali-kali mendesak Kepala Sekolah, akhirnya perpus dikasih dana khusus beli buku-buku fiksi. Senangnyaaaa….ini rekor karena sebelumnya gak pernah ada buat pengadaan buku (>,^)

Korden saya cuci sendiri. Bayangkan, terakhir kali dicuci tahun 2009, ampyuuunnn… Bahkan sampe sekarang, saya setiap hari masih nyapu ruangan dan mengelap meja sendiri. Ada tukang bersih-bersih?? Bangkrut juga kalo tiap hari dimintai tolong musti ada uang rokoknya. Mending minta bala bantuan murid-murid buat nempel-nempel, gunting-gunting, shelving, dll. Dikasih gorengan ama jus aja mereka udah seneeenng banget! Malah kadang ada yang sukarela menawarkan diri membantu, lumayanlah…  :p

Selama bulan-bulan itu, saya masih nyambi di kampus. Pagi ampe siang, di sekolah. Siang ampe sore di kampus. Lewat AGUSTUS udah gak bisa bagi waktu karena sekolah jam belajarnya ditambah sampe sore. Akhirnya yang kampus dilepas.

7

 

Pasca lebaran, SEPTEMBER & OKTOBER kedatangan ribuan buku-buku pelajaran berbasis BSE baru dari Pusat dan Propinsi. Padahal buku-buku yang terdahulu belum selesai di barcode. Banyak juga yang belum tersentuh, bahkan belum diinventarisasi. Gimana ini?!? Saya udah kayak tukang sate, semua dikerjain sendiri. Mulai dari sirkulasi hingga pengolahan. Yang magang di perpus sudah lulus, jadi dia mau kerja yang sesuai ijazahnya. Buku yang baru gak ada rak, ruangan juga gak muat menampung murid-murid, ditambah lagi selama ini perpus buat lapak beberapa guru tertentu  yang ngerokok pula.

NOVEMBER, hampir tiap hari saya ‘meneror’ kepala sekolah. Minta ruangannya ditambah. Ruangan sebelah kiri yang kosong minta dijebol biar perpusnya lapang. Ternyata perpus harus bersaing dengan yang lain; lab bahasa, ruang UKS, dan yang menang adalah ruang untuk orang Korea yang akan meneliti sekolah selama dua tahun. Sembari menunggu ruangan ditambah, buku-buku jaman dahulu kala yang sudah tidak sesuai kurikulum, saya weeding alias disiangi. Biar gak buat rumah tikus! >.<

Saya masih belum putus asa, akhirnya ruang sebelah kanan yang kosong dijebol jadi milik perpus. DESEMBER selesai stock opname tepat sebelum ujian semester. Ruangan di cat ulang. Ruang buku tertutup dan ber-AC. Ruangan baca jadi lapang karena format lesehan menggunakan karpet dengan tambahan beberapa meja pendek. Meskipun belum bisa disebut sebagai perpustakaan yang layak, setidaknya udah beda jauh dengan apa yang disebut gudang :D

Target saya di semester baru dan tahun baru ini, semoga perpus bisa mendapatkan buku-buku fiksi. Saya memang belum seikhlas Bu Kiswanti yang rela koleksinya untuk dibaca masyarakat umum. Jika biasanya buku-buku pribadi hanya saya pinjamkan ke teman dan saudara, semenjak di perpus sekolah saya sudah bisa ikhlas berbagi buku-buku kiriman dari peri buku untuk dibaca dan dipinjam murid. Ada kebahagiaan tersendiri saat melihat aura senang mereka ketika mendapatkan buku yang menarik, bukan hanya sekedar buku pelajaran..  (>,^)

Saya pikir setelah bukunya 85% dibarcode saya bisa leyeh-leyeh…OMG…ternyata awal tahun udah ada ribuan buku pelajaran baru Dinas Kota yang menunggu diolah. Siapa bilang pustakawan bisa nyantai?!? Jangan samakan PUSTAKAWAN dengan PENJAGA BUKU yaaa… :D

Semoga perpus sekolah saya ini, suatu saat akan seciamik perpustakaan di Bandung Internatinal School-nya Mbak Anie yang nyaman dan menarik atau sespektakuler megahnya Perpustakaan Terbesar di ASEAN, tempat kerja baru Mbak Truly… (>,^)

8

 

 

Share



0 Komentar

    Form Komentar

    Google Search

    Agenda

    'Sekilas tentang SLIMS dan SLIMS Community Meet Up (SLIMS ...'

    Artikel Terpopuler

    Seperti yang pernah saya jelaskan di tahun sebelumnya, tiga bulan
    Sejujurnya, jika dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, semangat

    Berita Terpopuler

    Ini adalah SLIMS Meet Up yang keempat. Tahun ini diadakan di
    Alhamdulillah dari 70-an Lapak Baca yang

    Video Terpopuler

    Film pendek ini diadaptasi dari novel Time After Time yang ditulis
    Ada puluhan murid yang diceritakan dalam buku ini. Setiap anak

    twtitter Perpustakaan SMA N 2 Metro

    Banner

    //