Perpustakaan SMA Negeri 2 Metro

Label Pustakawan 2013 (Part 1)

31 Oktober 2015
08:25:18 WIB

“The real heroes are the librarians and teachers who at no small risk to themselves refuse to lie down and play dead for censors.” -Bruce Coville-

 

JANUARI:

Semester baru,
Hari pertama sekolah,
buka pintu perpus sekolah,
langsung bengong liat ini…  d(*⌣*)b

2

Awal bulan langsung gagal penggemukan badan kalo gini ceritanya!! Gyahahaha… jadi pustakawan gimana mau gemuk coba kalo tiap hari kerjaannya angkut-angkut buku sebanyak ini. Tangan langsung gatel, pengen buka semua kardus buat ngecek buku-buku ini. Patut berbangga, cuma sekolah ini yang dapet sumbangan langsung dari Pusat, juara banget deh kepala sekolahnya bisa memboyong ribuan buku ini ke sekolah. Makasih ya, Pak… (´⌣`ʃƪ)

Maaf ya belajarnya musti dempet-dempetan ama buku yang belum diolah…

3

 

Target saya adalah selama satu bulan buku-buku tersebut harus di entri semua. Gimana cara? Untung ada murid-murid unyu yang sukarela membantu. Dibeliin siomay/ bakso/ mie ayam, mereka udah bahagia luar dalam. Ada kebanggan tersendiri bagi mereka selama terlibat pengolahan. Yang hobi nulis bilang bahagia tulisannya terukir di buku, yang hobi nempel atau nge-cap seneng pernah sumbangsih tenaga di buku baru, gyahahaha… ada-ada aja kelakuan mereka, meski ada aja human eror-nya; label yang keliru, nge-cap yang terbalik, nge-barcode yang mumet, dll. Namanya juga baru belajar… :D

Ayooo..gunting-gunting label..

4

 

Si Dewi sibuk ukur tinggi buku, Ana sibuk gunting label, Woentari serius nulis invetarisasi.. 

5

 

Ini Ria Unyil, Retika,  ma Aina ampe berkunang-kunang nempel barcode.

6

 

Ini Chris nempel label ampe serius amat ya?

7

 

Labeling ke punggung buku dibantu X.7

8
9

 

Nova sibuk shelving buku, ampe berkunang-kunang.. @_@

10

 

Ini X.4: Nur Fitri, Eka Weda, Tyas, Devi, dll

11

 

XI IPS 1 juga gak mau kalah eksis nih

12

 

Arum paling setia soal nge-cap

13

 

Gerombolan 12 IPA 4 yang terjebak hujan, menghabiskan sisa-sisa timbunan buku yang hampir selesai sampai petang. Makasih yaaa… (´▽`)–(´▽`)/

14

 

Militannya 11 IPS 3 yang rebutan pinjem buku sejarah, padahal baru banget selesai di barcode:

15

 

Meski udah dibela-belain tiap hari ngentri sampe sore banget, dibantu murid-murid unyu, tetep aja ngolah data dari mulai masukin ke buku inventaris, di entri ke komputer, di buat barcode, nempel label, nempel slip peminjaman tetap gak kekejer di bulan Januari. Selesai minggu kedua Februari. Pas banget selesainya pas lemari baru datang. Minta lemari baru ini pake rayuan maut banget. Dibeliin juga lemari kaca, biar perpusnya keliatan nambah kece… :D

Oya, selama ngentri ribuan buku pelajaran itu, nemu #BarcodeCantik loh: 11111!! (ʃƪ´▽`) (´▽`ʃƪ)!

16

 

FEBRUARI:

Bawa ini ke sekolah, langsung tak bersisa!! (´▽`)–(´▽`)/

Buku-buku unyu ini hasil dari uang print-printan semester sebelumnya yang sengaja dikumpulin, ternyata bisa dapet buku-buku yang keren badai ini. Pas bawa ini ke sekolah, muridnya militan sekali. Semua pada mau pinjem. Sampe bingung sendiri pas mau nge-barcode, bukunya udah ditarik sana-sini..

17

 

MARET:

Entah angin apa, Maret tema-nya demam danbo gitu. Tiap hari ada banyak sekali yang pesan minta di print-in.

Mulanya satu dua, lama-lama jadi puluhan. Bahkan sehari bisa ngabisin ratusan kertas. Ampe sengaja buat folder khusus, isinya ratusan pola danbo yang saya dapat hasil dari googling. Lucunya, murid yang gak suka danbo bisa ikutan ketagihan buat danbo. Kata mereka, saya punya pelet penarik danbo, gyahahaha…

Gimana gak coba, satu anak bisa beli lima sampe sepuluh danbo. Misalnya, beli danbo Spongebob, trus saya bilang lebih bagus lagi kalo ada teman-teman danbo; Patrick, Gary, Tuan Creepe, Squidward, Sandy, dll. Beda lagi kalo minta danbo Naruto, sekalian ada Gara, Sakura, dll. Kata mereka; “Ih, ibu kok tau nama-nama kartun segala?!?” :D :D :D

Alhasil, cartridge printer jebol semua gegara demam danbo ini… ♥(>̯┌┐

Cikal bakal demam DANBO, ini nih pelopornya; 12 IPA 2

18

 

Ini penampakan beberapa DANBO:

19

 

Capek? Udah pasti, tapi saya gak mau melewatkan kesempatan demam danbo ini. Mumpung masih meledak, saya jabanin deh pulang ampe sore demi nge-print pola-pola danbo.

Dan hasilnya lumayan banget, bisa beli (lagi) novel-novel unyu tanpa harus menunggu semester berakhir. Pas demam danbo, kebetulan lagi ada Pesta Buku Gramedia di Metro. Tumben-tumbenan loh ini ada bazar buku di Metro, biasanya musti ke Karang dulu yang jauh dari Metro.

Akhirnya ngajak murid buat ubek-ubek buku di sana. Setelah muter sana, muter sini, dapet juga puluhan buku. Trus ama murid-murid kita hitung-hitung totalannya, gak lucu kan nanti kalo pas di kasir uangnya kurang?!? Ajaib, totalnya pas banget ama jumlah uang yang ada.

Nah, giliran bayar nih musti tebel muka. Ini kronologinya:

Saya: “Mas, bayarnya pake recehan gak papa kan ini?”

Mas2 Gramedia: “Iya mbak, ga papa.”

Saya: “Bener loh ya, Mas…”

Mas2 Gramedia: “Kan yang penting uang.”

Saya: “Ini Mas, uangnya…” #SambilNyodorinUangSejutaBentukRecehanSeribuan

#MuridPadaKabur #MasMasGramediaSyok #SeketikaHening :D :D :D

Tebel muka pangkat dua: Pas disuruh ambil hadiah sepuluh buku, saya malah ambil dua puluh buku. Mas-mas Gramedia cuma bisa (terpaksa) ikhlas melihat saya meraup buku-buku itu.

Tebel muka pangkat tiga: Beberapa hari setelah kejadian itu, baca di koran tentang liputar bazar buku itu. Ternyata mas-mas Gramedia tempo hari yang saya buat repot itu adalah ketua panitia bazar buku Gramedia #Jlebb #Jdengg #MasukSumur ( ʃ⌣ƪ)

20

 

APRIL:

Sekolah disibukkan dengan terpilihnya sebagai sekolah adiwiyata untuk maju ke tingkat provinsi. Ada banyak sekali karya daur ulang buatan siswa. Alhamdulillah, di akhir Juni sekolah terpilih menjadi salah satu sekolah Adiwiyata untuk maju ke tingkat nasional di bulan September nanti.

Beberapa karya murid-murid unyu yang mejeng di perpus…

21
22
23

 

Kelakuan murid-murid yang suka foto di perpus, topi-topi daur ulang malah buat properti buat pose-pose foto:

24

 

Scrabble kadang malah dijadiin properti buat foto juga… :D #NamanyaJugaAbabil

25

 

MEI:

Sudah janji ama murid-murid kalo tiap semester diusahakan ada reward buat mereka yang rajin ke perpustakaan. Nah ini buat reward semester ini:

26
27

 

Ini dia 11 IPA 1 yang paling rajin ke perpus, apalagi kalo ada novel unyu baru, pasti paling gesit minjem!

28

 

Kedatangan buku-buku dari Propinsi. Kalo ini semua sekolah negeri dapet sama rata; baik jenis judul dan jumlah eksemplarnya:

29

 

Perpus bak taman bermain.. ( ʃ⌣ƪ)

30
31

 

JUNI:

Sekolah sudah tidak aktif belajar. Ujian semester berakhir di akhir Mei. Tinggal tersisa remedi-remedi. Semester ini gak sebanyak semester kemarin yang remedi. Juni dihabiskan untuk buat laporan selama satu tahun; peminjaman, koleksi buku, pengunjung, dan lain-lain. Dan…shelving yang bejibun!! Bayangkan, ada 3000 eksemplar lebih buku yang dipinjam murid. Rasanya kayak barbelan buku tiap hari.. :D

Belum lagi kelas XII yang mau bebas perpus, musti di cek satu per satu. Alhamdulillah, tahun ini murid-muridnya lebih sigap mengembalikan buku dan menyumbang buku untuk bebas perpus. Bahkan ada yang satu orang menyumbang sepuluh eksemplar komik Naruto loh. Saya selalu percaya, dibalik kesusahan menghadapi tingkah polah macam-macam karakter murid, selalu ada murid-murid yang jujur dan baik hati.

Menjelang akhir ajaran sekolah, segini nih buku yang musti di shelving ke rak setiap harinya, berasa barbelan..BARBELAN BUKU.. (/˘▽˘)/(˘▼˘)

32

 

Oya, kehilangan kelas XII tahun ini berasa banget. Ada Tara, Nisa, Baiti, Randy, Fitra, Putri Pawitri, Purnama Dewi yang paling betah di perpus ampe sore. Ada Pratiko, Eki, Gustian, dan Febri yang bisa diandelin kalo printernya rusak atau komputernya eror. Ada Wulan, Cici, Gita, Ledis, Zahra, Milan, Ane, dkk yang suka rusuh di perpus. Ada Eka yang pagi-pagi ngaji di perpus. Ada Chandra yang tekun banget nge-print semua soal-soal STIS. Ada Nia, Ryan, Wanda yang hobi bahas soal di perpus. Ada yang suka curi-curi pandang di perpus; Bagus, Adhanta, Taufik, Dita, Sherly. Ada yang suka nge-bully; Ridho, Yusuf, Iren, Fani, Endah, Tommy dan Damar. Ada yang suka numpang absen aja; Rahma, Palupi, Ajeng, Ulfa, dll. Dan masih banyak lagi kenangan bersama kelas XII tahun ini… #MendadakSedih

Begitulah cerita diseparuh tahun 2013. Diperlukan mental dan fisik yang kuat untuk menjadi super librarian. Cerita di atas bukti bahwa dengan perpustaaan hidup mandiri juga bisa, tanpa selalu menadahkan tangan ke sekolah. Jadi, tidak ada alasan lagi buat mengeluh ini itu. Semua bisa jika ada kemauan dari pustakawannya, perpus pasti hidup. Pasti dan yakin itu.

“A library was nothing without its people. You say library and there’s this iconoclastic image of an old-lady librarian telling people to be quiet and not to run. But the thing was, that lady—that iconoclastic lady—was with us when we cleaned. She wore blue jeans, too. Maybe she was what people thought about when you said library, but she didn’t make the library. People made the library. That’s what made a library. Without them, all the sacredness was gone. It was just a building with books.” -Scott Douglas-

 

Share



0 Komentar

    Form Komentar

    Google Search

    Agenda

    'Sekilas tentang SLIMS dan SLIMS Community Meet Up (SLIMS ...'

    Artikel Terpopuler

    Seperti yang pernah saya jelaskan di tahun sebelumnya, tiga bulan
    Sejujurnya, jika dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, semangat

    Berita Terpopuler

    Ini adalah SLIMS Meet Up yang keempat. Tahun ini diadakan di
    Alhamdulillah dari 70-an Lapak Baca yang

    Video Terpopuler

    Film pendek ini diadaptasi dari novel Time After Time yang ditulis
    Ada puluhan murid yang diceritakan dalam buku ini. Setiap anak

    twtitter Perpustakaan SMA N 2 Metro

    Banner

    //